Today vs Yesterday

Kebawa emosi

Posted in lagi error by ER on Juli 7, 2010

Bismillahir rahmanir rahim,

Tadi saat sedang blogwalking saya membaca artikel tentang rasa kecewa seseorang terhadap perilaku laki-laki yg belakangan ini menjadi lebih egois memikirkan dirinya sendiri untuk urusan angkutan umum.

Kebanyakan mereka memikirkan dirinya sendiri, apakah saya dapat tempat duduk, nyamankan kursinya untuk saya, dsb. Mereka jarang berpikir untuk menyerahkan tempat duduknya jika datang penumpang yang termasuk dalam daftar dipersilahkan duduk. Dan ternyata kebanyakan yang egois ini adalah laki-laki.

Ya ngga munafik, mungkin tanpa disadari saya/kita sbg laki-laki pernah seperti itu. Tapi menurut saya ngga adil juga kalo langsung di judge egois & ngga mau mengalah๐Ÿ˜ฆ

saya langsung teringat sebuah cerita dari ayah saya, kata beliau sebaiknya kita jangan terlalu cepat mengambil kesimpulan sebisa mungkin cari tau cerita dari awal sampai akhir dahulu, ceritanya begini

Ada seorang ayah melakukan perjalanan dengan anak laki-lakinya, mereka berjalan dengan seekor kuda, awal perjalanan mereka berdua naik kuda tersebut bersamaan, setelah beberapa jauh sang ayah kasihan dengan si kuda yg mulai letih, maka sang ayah menuntun kuda dan si anak yg tetap naik.

ketika berpapasan dengan orang lain yg melihat kejadian itu apa yg mereka ucapkan?

“Dasar anak ngga berbakti! masa orang tuanya disuruh jalan sementara dia enak-enakan naik kuda”,

sang ayah dan anaknya tidak menanggapi hanya mendengar dan berlalu.

Setelah beberapa lama mereka bergantian sang anak yg menuntun kuda dan sang ayah menunggangi kuda.

lalu ketika berpapasan lagi dengan orang lain apa yg orang itu ucapkan?

“Dasar orang tua ngga tau diri! masa anaknya disuruh jalan sementara dia enak-enakan naik kuda”,

seperti yg sebelumnya mereka tidak menanggapi itu.

jauh mereka berjalan, kini mereka berdua bergantian menuntun kudanya karna kasihan si kuda sudah keletihan.

coba tebak apa yg orang lain katakan ketika melihat kejadian itu?

“Dasar bodoh! ada kuda bukannya dinaiki ko’ malah dituntun”,

ya itulah mereka cukup mendengarkan saja karna akan membuang waktu dan tenaga untuk menjelaskan pada orang-orang itu.

pada kasus angkutan tadi menurut saya jangan terlalu cepat mengambil kesimpulan, mungkin saja mereka sudah memberikan hak duduknya pada penumpang sebelumnya, masa sih mengalah terus padahal punya hak yg sama…

bukan begitu bukan??๐Ÿ˜†

Salam blogger,

Tagged with:

37 Tanggapan

Subscribe to comments with RSS.

  1. ai said, on Juli 7, 2010 at 3:26 pm

    beda deh kyknya cerita ayah ini sama urusan angkot, klo itu kan ayah dan anak itu jadi serba salah, nah klo urusan di angkot ketika ada seorang perempuan naik, apalagi itu perempuan tua, perempuan yg lagi hamil atau perempuan yang banyak bawa barang itu harus dikasih tempat…dan ga akan ada org yg nyalahi soal itu…

    sayangnya banyak laki2 yg cuek bebek enak2an duduk padahal dideketnya ada ibu2 tua yang bawa barang banyak dari pasar…saya sering lihat itu.. dan laki2 itupun seperti tebal muka, yg akhirnya memberi tempat duduk malah orang lain dan itupun wanita juga…masa sih ga malu ya laki-laki itu…ckckckck

    • ER said, on Juli 7, 2010 at 4:08 pm

      yah balik ke pribadi masing2 sih, insyaallah kalo ngalamin kaya gitu saya jadi yg mengalah deh biar merubah image laki-laki
      hihii๐Ÿ˜†
      oh iya buat yg mau naik angkot cari yg kosong yah kalo mau dapet duduk ^^,

  2. rizarahmi said, on Juli 7, 2010 at 6:30 pm

    Hmmm…

    Menurutku, mereka jadi egois kalau tetap memilih duduk dengan nyaman sementara ada orang tua renta atau ibu hamil yang tidak kebagian tempat. Tapi kalau masih sama-sama kuat, ya it’s oke! Pake rumus siapa cepat dia dapat๐Ÿ˜€

    salam kenal๐Ÿ™‚

    • ER said, on Juli 8, 2010 at 3:11 pm

      like this kawan๐Ÿ˜‰
      salam kenal balik riza๐Ÿ™‚

  3. fitrimelinda said, on Juli 7, 2010 at 7:21 pm

    intinya jangan terlalu cepat menjudge orang lain ya mas..๐Ÿ™‚

  4. presyl said, on Juli 7, 2010 at 8:23 pm

    mungkin belum nemu aja laki-laki yg kasi tempat duduk.. hehe..

    saya dah berkali-kali naik bis juga jarang tuh ada laki-laki yg ngasi tempat duduk.
    karena saya naik bis nya pagi-pagi, jadi maklum juga si mereka ga mau kasi tempat duduk, soalnya mereka tidur juga. ahaha

    • ER said, on Juli 8, 2010 at 3:32 pm

      hahaa iya mana ada org lg tidur mau kasih tempat duduk๐Ÿ˜†

      hahay ntar kalo “nemu” laki-laki yg kasih tempat duduk ujung2nya dia minta no hp deh…:mrgreen:

  5. kang ian said, on Juli 7, 2010 at 8:40 pm

    untuk kisah yang kedua kayanya kaya kisah luqman bukan? ^^๐Ÿ˜€

    • ER said, on Juli 8, 2010 at 3:35 pm

      oh iya ya kang malah ane baru inget, soalnya inget intinya doang heehee ^^,

  6. nandini said, on Juli 8, 2010 at 7:21 am

    hmm… di sebelah rumah ada ‘simbah’ pembuat tempe yg sudah tua.. bliau berjalan kaki tiap hari mengantar tempe ke warung-warung.. kalo aku lewat, dengan motor tentunya, selalu aku tawari untuk mengantar “dalem derekke mbah…” (saya antar nek.. ) dan bliau selalu menolak “mboten nak, namung teng mriku kok..” (tidak nak, cuma disitu kok)… Berkali menawarkan, berkali pula ditolak.. memaksa pun tak pernah baik..๐Ÿ™‚

    Yang penting, kita tidak boleh tumpul soal etika.. dan ketika sudah berniat baik tapi ditolak, kita bisa apa?๐Ÿ˜€

    • ER said, on Juli 8, 2010 at 3:43 pm

      ๐Ÿ˜€ seneng baca komen ini din, setuja kita ngga boleh tumpul soal etika…
      kan katanya niat aja udah dapet pahala ^^

  7. orange float said, on Juli 8, 2010 at 11:38 am

    kalo saya dulu seringkali dapet kursi kosong karena teman laki-laki saya mengalah, ngak tega kali ya liat cewek manis berdiri di dalam bis๐Ÿ˜ณ

    • ER said, on Juli 8, 2010 at 3:48 pm

      tuh kan bener kata caca handika “tidak semua laki-laki bersalah kepadamu”๐Ÿ˜†
      masih ada laki-laki yg baik,, ehm…ehm…wahai kau orange yg manis mungkin sebenarnya temanmu lebih ingin memangkumu๐Ÿ˜†

      • orange float said, on Juli 8, 2010 at 5:03 pm

        dipangku??? jangan ah kasian badan saya kan berat๐Ÿ˜€

        oya link sudah dipasang. makasih

        • ER said, on Juli 8, 2010 at 5:13 pm

          hehe oke sudah dipasang juga makasih kembali ^^

  8. Asop said, on Juli 8, 2010 at 1:38 pm

    Ah, saya tahu, siapa narablog yang menulis itu.:mrgreen:

    Sudahlah, kalo saya sih bakal introspeksi diri dan lain kali saya naik bus/KA komuter, saya akan mencoba untuk tidak seperti itu.๐Ÿ™‚
    Persepsi orang itu beda-beda, dan kadang2 sulit untuk menyamakan persepsi, apalagi opini. Saya bisa ngerti perasaan ER.๐Ÿ˜€

    • ER said, on Juli 8, 2010 at 3:55 pm

      hahaa iyalah saya juga introspeksi sop, cuma pengen bilang kalo ngga semua kaya gitu cuma mungkin pada situasi dan kondisi yg berbeda…

      tapi bakal repot juga kan kalo semua orang berebut ngasih ngasih tempat duduknya ntar kalo supirnye yg ngalah ngasih tempat duduk begimane??๐Ÿ˜†

      • Asop said, on Juli 12, 2010 at 2:10 pm

        Oh ya, apalagi kadang2 persepsi wanita dan pria itu beda, sulit disamakan.๐Ÿ˜‰

  9. ImUmPh said, on Juli 8, 2010 at 2:36 pm

    Sumpah saya :ngakak baca ceritanya… wkwkwkw
    Serba salah yach.. begini di omongin begitu juga diomongin…
    Iya.. kita ga boleh menghakimi sesuatu seenak jidat.๐Ÿ˜›

  10. Aniezt said, on Juli 8, 2010 at 4:39 pm

    .sabar..๐Ÿ™‚
    .Aniezt mah netral aj.. xixixi๐Ÿ™‚
    .Aniezt yakin tdk semuanya laki2 tuh egois..๐Ÿ™‚ adakalanya perempuan jg ea, nyantai aj sob๐Ÿ™‚ xixi,,
    .kembali pada pribadi masing-masing…๐Ÿ™‚

    • ER said, on Juli 8, 2010 at 4:58 pm

      setuju nis๐Ÿ™‚
      oya link udah nangkring yah ^^,

  11. nohara said, on Juli 9, 2010 at 9:49 am

    gak semua laki2 tu egois dan ga semua cewek ga egois!! so thinking positively…heee(sok tau)

  12. ER said, on Juli 9, 2010 at 12:59 pm

    setuju,.,.,. kita harus posting (positif thinking) 8)

  13. Yohan Wibisono said, on Juli 9, 2010 at 2:06 pm

    Artikel yang menarik sekali, semoga sukses selalu dan saya tunggu kunjungan anda di website saya.thx

    • ER said, on Juli 12, 2010 at 12:36 pm

      trims๐Ÿ˜€
      oke langsung ke tkp๐Ÿ˜›

  14. agun said, on Juli 10, 2010 at 11:50 pm

    iya.. kalau bs di bus dll.. kalau ada ibu2 tua atau wanita harus didahulukan.. kalau saya mah selalu ingat ibu saya.. dan saya ga mau ibu saya digebituin..๐Ÿ™‚

    • ER said, on Juli 12, 2010 at 12:49 pm

      yoyoy gun๐Ÿ˜€
      (eh inget ibu knp? ibunya slalu ngongkosin yah :mrgreen:)

  15. NoRLaNd said, on Juli 11, 2010 at 1:11 am

    rata-rata tindakan memberikan tempat duduk kepada orang lain yang dirasa lebih membuthkan hanya terjadi di televisi saja di zaman yg seperti ini.

    Untungnya, saya merasa, saya pernah memberikan kursi yang saya miliki / (sedang saya dduki) kepada orng yg saya pikir lebih perlu duduk =)

    • ER said, on Juli 12, 2010 at 12:54 pm

      sebenernya ada kok cuma kita jarang ketemu aja, orang baik tuh emang lebih sedikit karna mereka itu spesial…halaah๐Ÿ˜†

      pernah yah? selamat berarti kamu pernah jadi orang beretika hahahaa:mrgreen:

  16. Brotoadmojo said, on Agustus 13, 2010 at 9:34 pm

    kalau saya kurang setuju kalau dibilang yang egois itu laki-laki… kalau yang bilang laki-laki pasti yang egois perempuan….๐Ÿ™‚
    siiip ceritanya sob, semua kembali ke sudut pandang.. trimakasih

  17. […] komentar « Punya Pertanyaan?Sini Dijawab Kebawa emosi […]

  18. nila said, on November 11, 2010 at 1:43 pm

    Dong…dong…enak bgt yach yg naik kendaraan pribadi (baca : mobil / motor) karena ga ngalamin sendiri … secara gw tiap hari pergi plg naek bis yg byk bgt fansnya; dah kyk pepes didalem, aromanya tujuh rupa.
    Byk bgt sekarang laki2 yg duduk cuek ga peduli ada bumil, nenek2 yg penting dia duduk… ga ada rasa empati sama sekali (empet bgt gw …suer dech)
    Yaah gw cuma berdoa dlm hati smg cowo2 yg tdk b’perasaan itu : emaknya,neneknya, adik /kaka ceweknya, anak ceweknya ngrasain pas lg hamil/pas dah nenek2 dicuekin gitu
    So beda banget ilustrasi bapak anak naik kuda ama laki2 naik angkot yg tdk b’perasaan.
    No effense ya….tp itu pendapat gw looh…

    • ER said, on November 11, 2010 at 2:54 pm

      ya gapapa and ga mama mba nila, kan ini juga pendapat ogut..๐Ÿ˜›
      duh kasian nanti saya kasih mobil deh mba, mobil kijang aja yah.. insyaallah kalo dlm bentuk brosur aja sih masih mampu saya ngasihnya…hehee:mrgreen:


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: